Syair Yang Membuatkan Imam Ahmad Menangis..

by - December 13, 2012

Syair ini telah membuatkan Imam Ahmad Bin Hanbal (rahimahullah) menangis apabila mendengar 2 bait pertama syair ini. Moga ianya juga menjadi momentum ke arah muhasabah & perubahan diri kita semua,inshaAllah..


Jika Tuhanku bertanya padaku...
tidak malukah kau bermaksiat padaKu?

Kau sembunyikan dosamu dari makhlukKu..
dan datang padaKu dengan penuh dosa.

Bagaimana aku nak jawab duhai diriku yang malang?..
dan siapalah yang dapat menyelamatkan aku?

Aku terus menyogok jiwaku dengan impian dan harapan
dari semasa ke semasa..

dan aku melupakan apa yang bakal dihadapi selepas mati...
dan apa yang akan berlaku selepas aku dikafankan

Seolah-olah aku ni telah dijamin untuk hidup selamanya..
seakan mati tidak akan menemuiku..

dan telah datang padaku sakaratull maut yang ngeri,nah!
siapa sekarang yang mampu melindungiku?

aku melihat pada wajah-wajah..
apakah ada daripada mereka yang akan menebusku?

akan ku disoal apa yang telah aku lakukan di dunia
untuk menyelamatkan diri ini?

Maka bagaimana akan ku jawab setelah aku
mengabaikan urusan agamaku?

celakanya aku! Apakah aku tak mendengar 
ayat-ayat Allah yang menyeruku?

Adakah aku tak dengar apa yang telah 
diberitakan didalam surah Qaaf dan Yaasin?

Adakah aku tak dengar tentang hari dikumpulkan manusia,
hari perhimpunan dan hari ad-deen (qiyamah) ?

Adakah aku tak dengar panggilan ajal maut,menyeru dan menjemputku?

maka Ya Rabb! seorang hamba yang datang bertaubat,
Siapa yang dapat melindunginya?

Melainkan Tuhan yang maha luas pengampunanNya
dan yang membimbingku pada kebenaran

Aku telah datang padaMu maka kasihanilah
daku dan beratkan timbangan (kebaikan) ku...

Dan ringankan (percepatkan) hisabku kerana
Engkaulah yang terbaik dalam penghisaban


mashaAllah syair ni,meruntun hati .. Imam Ahmad bin Haqbal (rahimahullah) telah ditanya muridnya Abu Hamid al-Khulqani tentang pendapat beliau terhadap syair-syai yang berkaitan syurga dan neraka. lalu beliau bertanya "seperti apa? contohnya?" . lalu muridnya mendendangkan syair ini,selesai 2 rangkap pertama Imam Ahmad terus menangis teresak-esak dan meluru masuk ke dalam rumahnya. Tangisan beliau begitu kuat sambil mengulang-gulang 2 rangkap pertama itu. Muridnya meriwayatkan. Kami mendengar tangisan Imam seolah-olah beliau akan mati ... 


MasyaAllah,puitis sungguh syair ini ,semoga apa yang kita peroleh di syair ini dapat mengajar kita menjadi yang lebih baik dan tidak terus lagha dengan hal duniawi,jangan sampai satu saat kita berada dalam zon sangat selesa tanpa mengambil berat hal agama,jangan. jangan bila susah bila sakit bila tua baru cariNya,mulakan dari sekarang. Ya Allah,engkau tetapkanlah iman kami semua Ya Allah :'(

You May Also Like

16 comments

  1. hati mana yang tak akan menangis bila baca sajak ini...

    ReplyDelete
  2. :'( alangkah banyaknya dosa pada diri ni.. moga sentiasa diampunkan,, amiin

    ReplyDelete
  3. syair ini memang istimewa..tersentuh hati

    ReplyDelete
  4. good sharing onie
    sbb kite tak pernah baca lagi syair ni.
    nak nak lg baca di hari jumaat.
    brtambah syahdu

    ReplyDelete
  5. muhasabah diri.. hmm..

    jejak > baca> follow:)
    http://myfirdz-trulylove.blogspot.com/

    ReplyDelete
  6. terkedu pun ada jap....
    indah mmg indah bait2 katanya. Semoga kita tidak leka dlm keindahan dunia.



    thanks sis kerana dtg jengah ke blog tak seberapa, merapu saja lebih.

    ReplyDelete
  7. Nice blog :)
    salam kenal sobat :)
    bagi - bagi motivasi
    semoga bisa jadi semangat
    Senyuman adalah sedekah yang indah, karena dengan sedekah senyuman, manusia takkan pernah merasa berhutang apa-apa dan tak kan membuat orang lain merasa terhina
    ditunggu kunjungan baliknya yaa :) terima kasih ....

    ReplyDelete

Terima kasih korang sudi komen. Nanti komen la lagi,hehe..